Tata Cara Niat Bacaan Doa Sholat Jenazah Ghaib Untuk Mayit

Ada salah satu kewajiban umat islam yang apabila kewajiban tersebut sudah di penuhi oleh salah seorang maka tidak bedosa bagi yang lainnya apabila tidak ikut mengerjakan yaitu mengurusi jenazah hingga menshalatinya. Sebaliknya apabila di suatu tempat ada seorang muslim meninggal dunia, lalu orang-orang terdekat yang mengetahui kematian tersebut tidak mngurus jenazah tersebut maka mereka semua berdosa, dan dosa tersebut bisa menjadi gugur apabil ada salah seorang atau sebagiannya yang melakukan.

Apalagi mengenai mensholatkan jenazah yang memiliki hukum sebagai fardhu kifayah dalam arti apabila tidak ada yang melaksanakan maka semuanya berdosa akan tetapi apabila ada di antaranya salah seorang yang mengerjakan maka gugurlah dosa tersebut. Namun bukan berarti sholat jenzah hanya cukup di lakukan satu orang saja, karena pernyataan tersebut hanya sebagai penggugur kewajiban saja agar tidak semuanya terkena dosa, sebab lebih bagus apabila ketika ada yang meninggal, mayitnya di sholatkan secara sama-sama berjamaah dengan muslim lainnya.

Secara teknis memang sholat jenazah ini berbeda dengan sholat pada umumnya yang sehari-hari selalu di kerjakan umat muslim misalnya sholat tasbih dan sunnah lainnya. sebab pada sholat mayit ini tidak ada yang namanya sujud ruku’ dan semisalnya. Orang yang mengerjakannya hanya cukup berdiri saja sambil takhbir empat kali yang di selangi dengan doa namun pastinya doa khusus untuk mayit tidak seperti bacaan asmaul husna atau sejenisnya, dengan begitu mengetahui tata cara termasuk bacaan sholat jenazah sangat penting sekali.

Gambar Niat Sholat Jenazah

Maka dengan adanya perbedaan antara sholat jenazah dengan pada umumnya tidak heran apabila masih ada di antara umat islam yang belum mengetahui bagaimana pelaksanaannya terlebih dari bacaan-bacaan yang ada pada sholat jenazah, sebab perbedaan yang terjadi pada sholat jenazah tidak hanya dalam gerakannya saja akan tetapi meliputi bacaannya. Mungkin jika hanya untuk memahami gerakan dari sholat jenazah orang-orang yang baru mengetahuinya pun akan langsung memahaminya walaupun dengan hanya sebatas melihat, namun bacaannya mungkin akan sedikit membuatnya sulit sebab perlu di hafal terlebih dahulu.

Oleh sebab itu di karenakan yang namanya sholat jenazah pasti akan pernah di lakukan oleh setiap orang meski tidak setiap hari, sehingga mengetahui keseluruhan yang berkaitan dengan pelaksanaannya menjadi sebuah keharusan tanpa terkecuali mulai dari mengetahui bagaimana gerakannya hingga apa saja yang harus di bacakan ketika sholat jenazah. Agar bisa lebih mempermudah pembelajaran bagi yang belum paham sebaiknya langsung simak dengan baik dan cermat apa yang akan kami tulis di bawah ini.

Sebenarnya dalam tata cara pelaksanaan sholat jenazah dan ghaib tidak ada perbedaan baik dalam gerakan atau bacaannya terkecuali niatnya saja. Namun yang di sebut dengan sholat jenazah adalah sholat yang di lakukan dengan mayitnya hadir ada di depan orang yang sedang menshalatinya. Sedangkan untuk sholat ghaib yaitu mayitnya tidak hadir misal, ada saudara atau tema yang meninggal dunia jauh di sana maka kita bisa melakukan sholat ghaib di tempat sendiri, dan berikut tata cara selengkapnya.

Tata Cara Sholat Jenazah Dan Ghaib

1 .Takhbiratul Ikhram Sambil membaca Niat

Niat Sholat Jenazah

Niat sholat jenazah Laki Laki Untuk Makmum/imam

اُصَلِّى عَلَى هَذَاالْمَيِّتِ اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ مَأْمُوْمًا/إِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Usholli ‘alaa hadzal mayyiti arba’a takhbiratin fardhal kifayaati ma’muuman/imaaman lillahi ta’alaa

Artinya : Saya niat shalat atas mayit ini empat kali takbir fardhu kifayah karena menjadi makmum/imam karena Allah Ta’ala.

Niat Sholat jenazah perempuan Untuk Makmum/imam

اُصَلِّى عَلَى هَذِهِ الْمَيِّتَةِ اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ مَأْمُوْمًا/إِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Usholli ‘alaa hadzal mayyitati arba’a takhbiratin fardhal kifayaati ma’muuman/imaaman lillahi ta’alaa

Artinya : Saya niat shalat atas mayit perempuan ini empat kali takbir fardhu kifayah karena menjadi makmum/imam karena Allah Ta’ala.

Niat Sholat Jenazah Anak Laki-Laki

اُصَلِّى عَلَى هَذا الْمَيِّةِ طفل اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ كِفَايَةِ مَأْمُوْمًا/إِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Usholli ‘Alaa Haadzal Mayyit-Tifhli Arba’a Takbiraatin Fardho Kifaayatin Ma’muuman/imaaman Lillaahi Ta’aala.

Artinya : Saya niat shalat atas mayit anak laki-laki ini dengan empat kali takbir fardhu kifayah karena menjadi makmum/imam karena Allah Ta’ala.

Niat Sholat Jenazah Anak Perempuan

اُصَلِّى عَلَى هَذِهِ مَيِّتَةِ الطّفْلَةِ اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ كِفَايَةِ مَأْمُوْمًا/إِمَامًا ِللهِ تَعَالَى

Usholli ‘Alaa Haadzihil mayyitati tiflati Arba’a Takbiraatin Fardho Kifaayatin Ma’muuman/imaaman Lillaahi Ta’aala.
Artinya :

Saya niat shalat atas mayit anak laki-laki ini dengan empat kali takbir fardhu kifayah karena menjadi makmum/imam karena Allah Ta’ala.

Niat Sholat 2 Jenazah

اُصَلِّ عَلىَ هَذَيْنِ المَيْتَيِنِ اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ كِفَايَةِ مَعْمُوْمٌا (اِمَامٌا) لِلَّهِ تَعَالىَ

Usholli ‘alaa hadzainil mayitaini arba’a takhbiratin fardhal kifayati ma’muumak (imaaman) lillahi ta’alaa

Artinya : saya sholat dua orang mayat ini empat takbir fardu kifayah sebagai Imam/ Makmum karena Allah Ta’ala.

Niat Sholat jenazan Munfarid Atau Di lakukan Sendiri

أُصَلِّي عَلَى هَذَا الْمَيِّتِ فَرْضًا للهِ تَعَالَى

Niat Sholat Ghaib

أُصَلِّى عَلَى اْلمَيِّتِ (اْلمَيِّتَةِ) اْلغَائبِ أَرْبَعَ تَكْبِيْرَاتٍ فَرْضَ اْلكِفَايَةِ (إِمَامًا / مَأْمُوْمًا) لِلّهِ تَعَالى

Usholli ‘alaal mayyiti (mayyitati) Arba’a takhbirotin fardhal kifayati imaaman/ma’muuman lillahi ta’aala

Saya niat sholat atas mayit (….) empat kali takbir fardu kifayah karena Allah Ta’ala

2. Takbir Sambil Mengangkat Kedua Tangan dan dilanjutkan dengan membaca Surat al-Fatihah.

3. Takbir lagi dan diteruskan dengan membaca shalawat Nabi:

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ

Allahumma Shalli ‘alaa sayyidina muhammad wa ‘alaa aali sayyidina muhammad

Artinya: Ya Allah, berilah shalawat atas Nabi Muhammad dan atas keluarganya,

Akan lebih bagus bila disambung:

كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ، فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

Kamaa shallaita ‘alaa Ibrahim wa ‘allaa aali Ibrahim. Wa baarik ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa aalii Muhammad. Kamaa baarakta ‘alaa Ibrahim wa ‘alaa aali Ibrahim fil-‘aalamiina innaka hamiidummajid.

4. Usai membaca shalawat, takbir lagi dan membaca doa untuk jenazah yang sedang dishalati:

Doa Untuk jenazah laki-laki

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ
وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ
مِنْ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ
وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ
وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ
وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّار

Allahummaghfir lahu (lahaa) warhamhu (haa) wa’aafihii (haa) wa’fu ‘anhu (haa) wa akrim nuzulahu (haa) wawassa’madkhalahu (haa) waghsilhu (haa) bil-maa’I watstsalji wal-baradi wanaqqihi (haa) minal-khathaayaa kamaa yu-naqqatats-tsaubul-abyadhu minad-danasi waabdilhu (haa) daaran khairan min daarihi (haa) wa ahlan khairan min ahlihi (haa) wa zaujan khairan min zaujihi (haa) wa adkhilhul jannata wa a’iduhu min ‘adabil qabri wa ‘adabin nar

Artinya: “Ya Allah, ampunilah dia, dan kasihanilah dia, sejahterakan ia dan ampunilah dosa dan kesalahannya, hormatilah kedatangannya, dan luaskanlah tempat tinggalnya, bersihkanlah ia dengan air, salju dan embun. Bersihkanlah ia dari segala dosa sebagaimana kain putih yang bersih dari segala kotoran, dan gantikanlah baginya rumah yang lebih baik dari rumahnya yang dahulu, dan gantikanlah baginya ahli keluarga yang lebih baik daripada ahli keluarganya yang dahulu, dan peliharalah ia dari siksa kubur dan azab api neraka.” (HR. Muslim)

Doa Untuk jenazah perempuan di ganti huruf HU akhir lafadz dengan huruf HA contoh

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهَا وَارْحَمْهَا وَعَافِهَا وَاعْفُ عَنْهَا

Allahummaghfir lahu (lahaa) warhamhu (haa) wa’aafihii (haa) wa’fu ‘anhu (haa)

5. Takbir yang keempat kalinya, lalu membaca:

Untuk jenazah laki-laki

اللهُمّ لاتَحرِمْنا أَجْرَهُ ولاتَفْتِنّا بَعدَهُ

Untuk jenazah perempuan

اللهُمّ لاتَحرِمْنا أَجْرَهَا ولاتَفْتِنّا بَعدَهَا

6. Mengucapkan salam secara sempurna:

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Itulah di antara pembahasan mengenai niat sholat jenazah serta bacaan-bacaan yang harus di baca ketika mengerjakannya. Antara lelaki dan perempuan memang ketentuan bacaannya agak sedikit berbeda. Maka dari itu bagi anda yang ingin menghafalkannya silahkan cermati dengan baik agar lebih memudah memahaminya termasuk juga yang ada hubungannya dengan tata cara niat bacaan doa sholat jenazah ghaib untuk mayit ke 4 sesuai sunnah setelah latin dalam bahasa arab anak ghaib di masjidil haram 2 orang